Social Icons

Pages

Kamis, 16 Desember 2010

Sediaan Solutio dan Perhitungan Farmasi

BAB I
SOLUTIO (LARUTAN)

A. Pengertian

          Larutan adalah sediaan cair yang mengandung satu  atau lebih zat kimia yang terlarut. Misal : terdispersi secara molekuler  dalam pelarut yang sesuai atau campuran pelarut yang saling bercampur.
          Karena molekul-molekul  dalam larutan terdispersi  secara merata, maka penggunaan larutan sebagai bentuk sediaan, umumnya memberikan jaminan keseragaman dosis  dan memiliki ketelitian  yang baik jika larutan  diencerkan atau dicampur.
          Bila zat A dilarutkan dalam  air atau pelarut lain akan terjadi tipe larutan sebagai berikut :
1.      Larutan encer, yaitu larutan yang mengandung sejumlah kecil zat A yang terlarut.
2.      Larutan, yaitu larutan yang mengandung sejumlah besar zat A yang terlarut.
3.      Larutan jenuh, yaitu larutan yang mengandung jumlah maksimum zat A yang dapat larut dalam air pada tekanan dan temperatur tertentu.
4.      Larutan lewat jenuh, yaitu larutan yang mengandung jumlah zat A yang terlarut melebihi batas kelarutannya di dalam air pada temperatur tertentu.

          Zat pelarut disebut juga solvent, sedangkan zat yang terlarut disebut solute. Solvent yang biasa dipakai adalah :
1.      Air untuk macam-macam garam
2.      Spiritus , misalnya untuk kamfer, iodium , menthol.
3.      Gliserin, misalnya untuk tannin, zat samak, borax, fenol.
4.      Eter, misalnya untuk  kamfer, fosfor , sublimat.
5.      Minyak, misalnya untuk kamfer dan menthol.
6.      Parafin Liquidum, untuk cera, cetaceum, minyak-minyak, kamfer, menthol, chlorobutanol.
7.      Eter minyak tanah , untuk minyak-minyak lemak.

B.       Faktor – Faktor Yang Mempengaruhi Kelarutan
1.        Sifat dari solute  atau solvent.
       Solute yang polar akan larut dalam solvent yang polar pula. Misalnya garam-garam anorganik larut dalam air.
Solute yang nonpolar larut dalam solvent yang nonpolar pula. Misalnya alkaloid basa (umumnya senyawa organik) larut dalam chloroform.

2.        Cosolvensi.
       Cosolvensi adalah peristiwa kenaikan kelarutan suatu zat karena adanya penambahan pelarut lain atau modifikasi pelarut. Misalnya  Luminal tidak larut dalam air, tetapi larut dalam campuran air – gliserin atau  solutio petit

3.        Kelarutan.
       Zat yang mudah larut memerlukan sedikit pelarut , zat yang sukar larut  memerlukan banyak pelarut. Kelarutan zat anorganik yang digunakan dalam farmasi umumnya adalah :


a.    Dapat larut dalam air.
§ Semua garam klorida  larut , kecuali AgCl,  PbCl2,  Hg2Cl2.
§ Semua garam nitrat larut, kecuali nitrat base, seperti bismuthi subnitras.
§ Semua garam sulfat larut, kecuali  BaSO4, PbSO4, CaSO4 (sedikit larut)



b.    Tidak larut dalam air.
§ Semua garam karbonat tidak larut , kecuali K2CO3, Na2CO3, (NH4) 2CO3.
§ Semua oksida dan hidroksida tidak larut , kecuali  KOH, NaOH, NH4OH, BaO, dan Ba(OH)2.
§ Semua garam posphat tidak larut, kecuali K3PO4, Na3PO3, (NH4)3PO4

4.        Temperatur.
       Zat padat umumnya bertambah larut bila suhunya dinaikkan, zat tersebut dikatakan bersifat endoterm, karena pada proses kelarutannya membutuhkan panas.

Zat terlarut  +  pelarut  +  panas  à   Larutan 

       Beberapa zat yang lain justru kenaikan temperatur menyebabkan tidak larut, zat tersebut dikatakan bersifat eksoterm, karena pada proses kelarutannya menghasilkan panas.
Zat terlarut  +  pelarut    à Larutan   +   panas
Contoh  :  K2SO4, KOH, CaHPO4, Calsium gliseropospat,                                                    minyak atsiri, gas-gas yang larut.
Berdasarkan pengaruh ini maka beberapa sediaan farmasi tidak boleh dipanaskan, misalnya :
a.    Zat-zat yang atsiri, misalnya etanol, minyak atsiri
b.    Zat yang terurai, misalnya Natrii bicarbonas
c.    Saturatio
d.   Senyawa – senyawa calsium, misalnya aqua calcis

5.        Salting Out.
       Salting out adalah peristiwa adanya zat terlarut tertentu  yang mempunyai  kelarutan lebih besar di banding zat utama, akan menyebabkan penurunan kelarutan  zat utama atau terbentuknya endapan karena ada reaksi kimia.
Contoh :
a.    Kelarutan minyak atsiri dalam air akan turun bila kedalam air tersebut ditambahkan larutan NaCl jenuh. Disini kelarutan NaCl dalam air lebih besar dibanding  kelarutan  minyak atsiri dalam air, maka minyak atsiri  akan  memisah.
b.     Reaksi antara papaverin Hcl dengan solutio charcot menghasilkan endapan papaverin base.                           
6.        Salting  In.
       Salting in adalah adanya zat terlarut tertentu yang menyebabkan kelarutan zat utama  dalam solvent menjadi lebih besar. Contohnya : riboflavin (vitamin B2) tidak larut dalam air, tetapi larut dalam larutan yang mengandung nicotinamidum (terjadi penggaraman riboflavin + basa NH4 ).

7.        Pembentukan kompleks
Pembentukan kompleks adalah peristiwa terjadinya interaksi antara senyawa tak larut  dengan zat yang larut  dengan membentuk garam kompleks.
Contohnya : Iodium larut dalam larutan KI atau NaI jenuh.
KI       +   I2      à            KI3
HgI2   +   2KI    à            K2HgI4

Kecepatan kelarutan dipengaruhi oleh  :
§   Ukuran partikel ; makin halus solute, makin kecil ukuran  partikel ; makin luas permukaan solute yang kontak dengan solvent, solute makin cepat larut.
§   Suhu ; umumnya kenaikan suhu menambah kelarutan solute.
§   Pengadukan.

C.      Cara Mengerjakan Obat Dalam Larutan
          Beberapa bahan obat memerlukan cara khusus dalam melarutkannya. diantaranya adalah :
1.        Natrium bicarbonas, harus dilakukan dengan cara gerus tuang (aanslibben)
2.        Natrium bicarbonas  +  Natrium salicylas, Bic natric digerus tuang , kemudian ditambah natrium salicylas.Untuk mencegah terjadinya perubahan warna pada larutan harus ditambahkan Natrium pyrophosphat  sebanyak 0,25 %  dari berat larutan.

3.        Sublimat (HgCl2), untuk obat tetes mata harus dilakukan dengan pemanasan atau dikocok-kocok dalam air panas, kemudian disaring setelah dingin. NaCl dapat meningkatkan kelarutan sublimat, tetapi menurunkan daya baktericidnya.  Kadar Sublimat  dalam obat mata 1  :4000 

4.        Kalium permanganat (KMnO4), KMnO4 dilarutkan dengan pemanasan . Pada proses pemanasan akan terbentuk batu kawi ( MnO2) , oleh sebab itu setelah dingin tanpa dikocok – kocok dituangkan ke dalam botol atau bisa juga disaring dengan gelas wol .

5.        Seng klorida,, melarutkan seng klorid harus dengan air sekaligus, kemudian disaring . Karena jika airnya sedikit demi sedikit maka akan terbentuk seng oksi klorid yang sukar larut dalam air. Bila terdapat asam salisilat larutkan seng klorid dengan sebagian air  kemudian tambahkan asam salisilat dan sisa air baru disaring.

6.        Kamfer, kelarutan dalam air  1: 650. Dilarutkan dengan spiritus fortior ( 96 % )  2 X berat kamfer dalam botol kering  kocok-kocok  kemudian tambahkan air panas sekaligus , kocok lagi.

7.        Tanin, tanin mudah larut dalam air dan dalam gliserin. Tetapi tanin selalu mengandung hasil oksidasi yang larut dalan air, tetapi tidak larut dalam gliserin sehingga larutannya dalam gliserin harus disaring dengan kapas yang dibasahkan. Jika ada air dan gliserin, larutkan tanin dalam air kocok baru tambahkan gliserin.

8.        Extract opii dan extract ratanhiae, dilarutkan dengan cara ditaburkan ke dalam air sama banyak, diamkan selama ¼ jam.

9.        Perak protein, dilarutkan dalam air suling sama banyak, diamkan selama ¼ jam , di tempat yang gelap.

10.    Succus liquiritiae,
a.    dengan gerus tuang (aanslibben), bila jumlahnya kecil.
b.    dengan merebus atau memanaskannya hingga larut.

11. Calcii Lactas dan Calcii Gluconas, kelarutan dalam air 1 : 20
Bila jumlah air cukup , setelah dilarutkan disaring untuk mencegah kristalisasi.
Bila air tidak cukup  disuspensikan dengan penambahan  PGS  dibuat mixtura agitanda.

12.    Codein :
a.    direbus dengan air 20 X nya, setelah larut diencerkan sebelumdingin.
b.    dengan alkohol  96 % sampai larut ,lalu segera encerkan dengan air.
c.    diganti dengan  HCl Codein sebanyak 1,17 X-nya.

13.  Bahan-bahan obat yang bekerja keras harus dilarutkan tersendiri.

14. Bila terdapat bahan obat yang harus diencerkan dengan air, hasil pengenceran yang diambil paling sedikit adalah 2 CC

15. Pepsin,  tidak larut dalam air tapi larut dalam HCl encer.
Pembuatan :  pepsin disuspensikan dengan air 10 X nya  kemudian tambahkan HCl encer. Larutan pepsin hanya tahan sebentar dan tidak boleh disimpan.
16.    Nipagin dan Nipasol, kelarutan  1  :  2000
Nipagin berfungsi sebagai pengawet untuk larutan air  
Nipasol berfungsi sebagai pengawet untuk larutan minyak 
a.    dilarutkan dengan pemanasan  sambil digoyang-goyangkan
b.    dilarutkan dulu dengan sedikit etanol baru dimasukkan dalam sediaan yang diawetkan.
17. Fenol, diambil fenol  liquefactum yaitu larutan 20 bagian air dalam 100 bagian fenol. Jumlah yang diambil   1,2 x  jumlah yang diminta.

D.      Macam – Macam Sediaan Larutan Obat
          Bentuk sediaan larutan berdasarkan  cara pemberiannya dibedakan atas :

Larutan oral
              Yaitu sediaan cair yang dibuat  untuk pemberian oral , mengandung satu atau lebih zat  dengan atau tanpa bahan pengaroma, pemanis atau pewarna yang larut dalam air atau campuran  kosolven-air.

1.        Potiones (obat minum)
       Adalah  solutio yang dimaksudkan untuk pemakaian dalam ( per oral ). Selain berbentuk larutan potio dapat juga berbentuk emulsi atau suspensi.

2.    Elixir
       Adalah sediaan larutan yang mengandung bahan obat dan bahan tambahan (pemanis, pengawet, pewarna, pewangi) sehingga memiliki bau dan rasa yang sedap dan sebagai pelarut digunakan campuran air - etanol.
       Disini etanol berfungsi mempertinggi kelarutan obat . Pada elixir dapat pula ditambahkan glycerol, sorbitol atau propilenglikol. Sedangkan untuk pengganti gula bisa digunakan sirup gula.

3.    Sirup.
Ada 3 macam sirup yaitu :
a.    sirup simplex  mengandung 65 % gula dalam larutan nipagin 0,25 % b/v
b.    sirup obat mengandung satu atau lebih jenis obat dengan atau tanpa zat tambahan  digunakan untuk pengobatan
c.    sirup pewangi tidak mengandung obat tetapi mengandung zat pewangi atau penyedap lain. Penambahan sirup ini bertujuan untuk menutup rasa atau bau obat yang tidak enak.
4.    Netralisasi, Saturatio dan Potio Effervescent.
a.    Netralisasi adalah obat minum yang dibuat dengan mencampurkan bagian asam dan bagian basa sampai reaksi selesai  dan larutan bersifat netral Contoh : Solutio Citratis Magnesici, Amygdalas Ammonicus
     Pembuatan  : Seluruh bagian asam direaksikan dengan bagian basanya bila perlu reaksi dipercepat dengan pemanasan.

b.    Saturatio adalah obat minum yang dibuat dengan mereaksikan  asam dengan basa  tetapi gas yang terjadi ditahan  dalam wadah sehingga larutan  jenuh dengan gas.
Pembuatan   :   
1.    Komponen basa dilarutkan dalam 2/3 bagian air yang  tersedia. Misalnya NaHCO3 digerus tuang kemudian masuk botol.
2.    Komponen asam dilarutkan dalam 1/3 bagian air yang tersedia.
3.    2/3 bagian asam masuk basa, gas dibuang seluruhnya. Sisa asam dituang hati-hati lewat tepi botol, segera tutup dengan sampagne knop sehingga gas yang terjadi tertahan.

c.    Potio Effervescent adalah saturatio yang CO2nya lewat jenuh.
Pembuatan  :
Langkah 1 dan 2  sama dengan pada saturatio.
Langkah ke 3 Seluruh bagian asam dimasukkan kedalam basa  dengan hati-hati,  segera  tutup dengan sampagne knop.
Gas CO2 umumnya digunakan untuk pengobatan,  menjaga stabilitas obat, dan kadang-kadang dimaksudkan untuk menyegar-kan rasa minuman ( corrigensia).
Hal yang harus diperhatikan untuk sediaan saturatio dan potio effervescent   adalah :
-       diberikan dalam botol yang kuat , berisi kira-kira 9/10 bagian dan tertutup kedap dengan tutup gabus atau karet yang rapat. Kemudian diikat dengan sampagne knop.
-       Tidak boleh mengandung bahan obat yang tidak larut , karena tidak boleh dikocok. Pengocokan menyebabkan botol pecah karena botol berisi gas dalam jumlah besar.
Penambahan Bahan –bahan.
§  Zat – zat  yang dilarutkan dalam bagian asam
            a.   Zat netral dalam jumlah kecil.
Bila jumlahnya banyak,  sebagian dilarutkan dalam asam sebagian dilarutkan dalam basa, berdasarkan perbandingan  jumlah airnya.
b.  Zat-zat mudah menguap.
c.  Ekstrak dalam jumlah kecil dan alkaloid
d.   Sirup

§  Zat- zat yang dilarutkan dalam bagian basa.
a.    Garam dari asam yang sukar larut . misalnya natrii benzoas, natrii salisilas.
b.    Bila saturasi mengandung asam tartrat maka garam-garam kalium dan ammonium  harus ditambahkan kedalam bagian basanya, bila tidak, akan terbentuk endapan kalium atau  ammonium dari asam tartrat.
   
Untuk melihat berapa bagian asam atau basa yang diperlukan dapat melihat tabel penjenuhan ( saturasi dan netralisasi ) dalam Farmakope Belanda edisi V berikut ini :



Tabel saturasi dan netralisasi  (Farmakope Belanda V)
                       
Untuk 10 bagian
Asam Amygdalat
Asam Asetat Encer
Asam Sitrat
Asam Salisilat
Asam Tartrat
Ammonia
8,9
58,8
4,1
8,1
4,41
Kalium Karbonat
-
144,7
10,1
20,0
10,9
Natrium Karbonat
-
69,9
4,9
9,7
5,2
Natrium Bikarbonat
18,1
119,0
8,3
16,4
8,9

Ammonia
Kalium Karbonat
Natrium karbonat
Natrium Bikarbonat

Asam Amygdalat
11,2
-
-
5,5

Asam Asetat (e)
1,7
0,7
1,43
0,84

Asam Sitrat
24,0
9,9
20,4
12,0

Asam Salisilat
12,3
5,0
10,4
6,1

Asam Tartrat
22,7
9,2
19,1
11,2

                                                                                               
5. Guttae  ( drop)
          Guttae atau obat tetes adalah sediaan cair berupa larutan, emulsi atau suspensi , apabila  tidak dinyatakan lain dimaksudkan untuk obat dalam. Digunakan dengan cara meneteskan menggunakan penetes yang menghasilkan tetesan yang setara dengan tetesan yang dihasilkan  penetes baku yang disebutkan oleh Farmakope Indonesia. Biasanya obat diteteskan ke dalam makanan atau minuman atau dapat diteteskan langsung kedalam mulut.
          Dalam perdagangan dikenal pediatric drop yaitu obat tetes yang digunakan  untuk anak-anak atau bayi .
           Obat tetes sebagai obat luar, biasanya disebutkan tujuan pemakaiannya misalnya : eye drop untuk mata, ear drop untuk telinga.

 Larutan topikal
          Larutan topikal ialah larutan yang biasanya mengandung air tetapi seringkali juga pelarut lain, misalnya etanol untuk penggunaan topikal pada kulit dan untuk penggunaan topikal pada mukosa mulut. Larutan topikal yang berupa suspensi disebut lotio
Sedian-sedian termasuk larutan topical :

1.        Collyrium
              Adalah sediaan berupa larutan steril, jernih, bebas zarah asing, isotonus, digunakan untuk membersihkan mata.dapat ditambahkan zat dapar dan zat pengawet.
       Kolirium dibuat dengan melarutkan obat dalam air, saring hingga jernih,masukkan kedalam wadah, tutup dan sterilkan.
       Penyimpanan : Dalam wadah kaca atau plastik tertutup kedap.
      
       Catatan :
§  Pada etiket harus tertera :
a.    Masa penggunaan setelah tutup dibuka.
b.    “ Obat cuci mata”
§  Kolirium yang tidak mengandung zat pengawet hanya boleh digunakan paling lama 24 jam setelah botol dibuka tutupnya. Kolirium yang mengandung pengawet dapat digunakan paling lama tujuh hari setelah botol dibuka tutupnya.

2.    Guttae Ophthalmicae.
       Tetes mata adalah larutan steril  bebas partikel asing merupakan sediaan yang dibuat dan dikemas sedemikian rupa hingga sesuai digunakan pada mata.  Tetes mata juga tersedia dalam bentuk suspensi, partikel halus dalam bentuk termikronisasi agar tidak menimbulkan iritasi atau goresan pada kornea.

Hal –hal yang perlu diperhatikan pada pembuatan obat tetes mata :

a.    Nilai isotonisitas.
            Secara ideal obat tetes mata harus memiliki nilai isotonis sama dengan larutan NaCl 0,9 % b/v. Tetapi mata masih dapat tahan terhadap nilai isotonis rendah yang setara dengan larutan NaCl 0,6 % b/v dan tertinggi yang setara dengan larutan NaCl 2, 0 % b/v.

b.    Pendaparan
            Salah satu maksud pendaparan larutan obat mata adalah untuk mencegah kenaikan pH yang disebabkan oleh pelepasan lambat ion hidroksil oleh wadah kaca. Hal tersebut dapat mengganggu kelarutan dan stabilitas  obat. Selain itu penambahan dapar juga dimaksudkan untuk menjaga stabilitas obat tertentu misalnya : garam – garam alkaloid.
            Air mata normal memiliki pH 7,4  secara ideal obat tetes mata memiliki pH  seperti pada air mata, tetapi karena beberapa bahan obat tidak stabil (tidak larut/ rusak/ mengendap) pada pH tersebut maka sebaiknya obat tetes mata di dapar pada pH sedekat mungkin dengan pH air mata supaya tidak terlalu merangsang mata.
            Pada larutan yang digunakan pada mata, terlebih pada mata yang luka sterilitas adalah yang paling penting, untuk mencegah terjadinya infeksi lebih lanjut.    

c. Pengawet
            Wadah larutan obat mata harus tertutup rapat dan disegel untuk menjamin sterilitas pada pemakaian pertama. Larutan harus mengandung zat atau campuran zat  yang sesuai untuk mencegah pertumbuhan atau memusnahkan bakteri yang mungkin masuk  pada waktu wadah dibuka pada saat digunakan.

Pengawet yang dianjurkan :
§ nipagin dan nipasol
§ fenil merkuri nitrat, timerosol
§ benzalkonium klorid
§ klorbutanol, fenil etil alcohol

            Untuk penggunaan pada pembedahan , selain steril larutan obat mata tidak boleh mengandung antibakteri karena dapat menimbulkan iritasi pada jaringan mata.

d. Pengental
                Ditambahkan untuk meningkatkan kekentalan sehingga obat lebih lama kontak dengan jaringan. Larutan obat mata yang dikentalkan  harus bebas dari partikel yang dapat terlihat. Contoh : metil selulosa, hidroksi propil selulosa, polivinil alcohol

       Cara pembuatan obat tetes mata
a.    Obat dilarutkan kedalam sal;ah satu zat pembawa yang mengandung salah satu zat pengawet , dijernihkan dengan cara penyaringan, masukkan kedalam wadah, tutup wadah dan sterilkan menggunakan autoklaf pada suhu 115-116oC selama 30 menit.

b.    Obat dilarutkan kedalam cairan pembawa berair yang mengandung salah satu zat pengawet dan disterilkan menggunakan bakteri filter masukkan kedalam wadah secara tehnik aseptis dan tutup rapat

c.    Obat dilarutkan kedalam cairan pembawa berair yang mengandung salah satu zat pengawet, dijernihkan dengan cara penyaringan, masukkan kedalam wadah, tutup rapat dan sterilkan dengan penambahan bakterisid , dipanaskan pada suhu 98- 100oC selama 30 menit.

3.    Gargarisma (Gargle)
       Gargarisma atau obat kumur mulut adalah sediaan berupa larutan umumnya dalam keadaan pekat yang harus diencerkan dahulu sebelum digunakan. Dimaksudkan untuk digunakan sebagai pencegahan atau pengobatan infeksi tenggorokan.

Penandaan.
1.    Petunjuk pengenceran sebelum digunakan
2.    “ Hanya untuk kumur, tidak ditelan “
Contoh : Betadin Gargle.

4.   Litus Oris.
       Oles Bibir adalah cairan agak kental dan pemakaiannya secara disapukan dalam mulut.
Contoh : Larutan 10 % borax dalam gliserin.

5.   Guttae Oris
       Tetes mulut adalah obat tetes yang digunakan untuk mulut dengan cara mengencerkan lebih dahulu dengan air untuk dikumur-kumurkan, tidak untuk ditelan.

6.   Guttae Nasales
     Tetes hidung adalah obat yang digunakan untuk hidung dengan cara  meneteskan obat ke dalam rongga hidung, dapat mengandung zat  pensuspensi, pendapar dan pengawet. Minyak lemak atau minyak mineral tidak boleh digunakan sebagai cairan pembawa.

7.    Inhalationes
     Sediaan yang dimaksudkan untuk disedot hidung atau mulut, atau disemprotkan dalam bentuk kabut kedalam saluran pernafasan . Tetesan butiran kabut harus seragam dan sangat halus sehingga dapat mencapai  bronkhioli. Inhalasi merupakan larutan dalam air atau gas. ( akan dibahas lebih lanjut dikelas III)
Penandaan :  Jika mengandung bahan yang tidak larut pada etiket harus tertera  “ Kocok dahulu”

8.        Injectiones  / obat suntik. (dibahas dikelas III)

9.        Lavement / Clysma / Enema.
                       Cairan yang pemakaiannya per rectum/colon  yang gunanya untuk membersihkan atau menghasilkan efek terapi setempat atau sistemik Enema yang digunakan untuk membersihkan atau penolong pada sembelit  atau pembersih faeces sebelum operasi, tidak boleh mengandung zat lendir. Selain untuk membersihkan enema juga berfungsi sebagai karminativa, emolient, diagnostic, sedative, anthelmintic dan lain-lain.  Dalam hal ini untuk mengurangi kerja obat yang bersifat merangsang terhadap  usus , dipakai basis berlendir  misalnya mucilago amyli. Pada pemakaian per rectal berlaku dosis maksimal.
            Enema diberikan dalam jumlah variasi tergantung pada umur dan keadaan penderita. Umumnya 0,5 sampai 1 liter, tetapi ada juga yang diperpekat  dan diberikan sebanyak 100 – 200 ml.

10. Douche.    
       Adalah larutan dalam air yang dimasukkan dengan suatu alat ke dalam vagina, baik untuk pengobatan maupun untuk membersihkan. Karenanya larutan ini mengandung bahan obat atau antiseptik. Untuk memudahkan, kebanyakan douche ini dibuat dalam bentuk kering/padat (serbuk, tablet yang kalau           hendak digunakan dilarutkan dalam sejumlah air tertentu, dapat juga diberikan larutan kental yang nantinya diencerkan seperlunya. Contoh Betadin Vaginal Douche (dikemas beserta aplikatornya)

11.    Epithema /Obat kompres
     Adalah cairan yang dipakai untuk mendatangkan rasa dingin pada tempat tempat yang sakit dan panas karena radang atau berdasarkan sifat perbedaan tekanan osmose digunakan untuk mengeringkan luka bernanah. Contoh :   Liquor Burowi, Solutio Rivanol, campuran Borwater - Rivanol.


E.       Hitungan Farmasi
              Farmakope Indonesia  Edisi IV memberikan 3 bentuk persen  yaitu :

1.        Persen bobot per bobot  (b/b)

Menyatakan jumlah gram zat  dalam 100 gram campuran atau larutan.

2.        Persen bobot per volume (b/v)
       Menyatakan jumlah gram zat dalam 100 ml larutan, sebagai pelarut dapat digunakan air atau pelarut lain.

3.    Persen volume pervolume (v/v)
Menyatakan jumlah ml zat dalam 100 ml larutan. Pernyataan persen tanpa penjelasan lebih lanjut untuk campuran padat atau setengah padat , yang dimaksud adalah b/b, untuk larutan dan suspensi suatu zat padat dalam cairan yang dimaksud adalah b/v dan untuk larutan cair di dalam cairan yang dimaksud adalah v/v  dan untuk larutan gas dalam cairan yang dimaksud adalah b/v.

¨      Perhitungan Etanol.
          Yaitu mengubah atau mengencerkan kadar etanol yang lebih tinggi menjadi kadar yang lebih rendah .
          Perlu diketahui bahwa apabila kita mencampur 2  larutan yang berbeda berat jenisnya (termasuk etanol/spiritus ) akan terjadi penyusutan volume yang disebut dengan kontraksi.
          Spiritus atau etanol adalah campuran alkohol absolut dengan air.  Umumnya dinyatakan dalam persen b/b atau v/v, sehingga :


1.    100 gram etanol  0 % b/b artinya larutan mengandung
              alkohol absolute    0  %  x 100 gram       =  0 gram
              air                             100 gram – 0 gram   =  100 gram




2.    200 cc etanol 70 % v/v artinya larutan mengandung
              alkohol absolute     70 %  x 200 cc           =  140 cc 
     air  bukan     200 cc – 140 cc =   60 cc, tetapi lebih besar dari 60 cc (hal ini dapat dihitung)
             
3.    200 cc etanol 70 % b/b, jumlah alkohol absolute tidak bisa langsung dihitung. Disini harus kita sejeniskan terlebih dahulu. Untuk mengetahuinya dapat dipergunakan tabel  pada Farmakope edisi IV


  etanol 70 % b/b   =   etanol 76,91 % v/v   =   BJ  0,8658
  Volume larutan    =   200 cc
  alkohol absolut    =   76,91 % x  200 cc       =   153,82 cc
  Berat larutan        =   0,8658  x  200 cc      =   173,16 gram
  Alkohol absolut  =     70 % x 173,16 g       =  121,21 gram
  Berat air               =   173,16 g – 121,21 g =   51,95 gram

Latihan .
1.        500 gram etanol 95 % b/b , berapa cc dan gram alkohol absolutnya ?
       Jawab :
alkohol absolute       =  95 %  x  500 gram  =   475gram
95 % b/b              =   96,79 % v/v              =   BJ  0,8020
              500/0,8020          =   623,44 cc,
               alkohol absolut  =     96,79 % x   623,44 cc
             =   603,42 cc
                                                                                                           
2.        1 liter etanol 77,79 % v/v, berapa cc dan gram alkohol absolutnya ?
       Jawab :
Alkohol absolute =  77,79 % x 1000 cc =   777,9  cc
77,79 % v/v         =   71 % b/b                   =   BJ   0,8634
Berat larutan        =   0.8634 x 1000          =   863,4 gram
Alk. absolute       =   x 863,44 gram  =  613,04gram


3.        500 gram etanol 73,3 % v/v berapa gram dan cc alkohol absolutnya ?
Jawab  :
73,3 % v/v           =   66 % b/b                    =  0,8753

alkohol absolute  =  66 % x 500 gram        =   330 gram 

volume larutan   =    500/0,8753   =   571,23 cc

alkohol absolute  =    x  571,23 cc  =  418,71 cc

4.        1 liter etanol 57 % b/b berapa cc dan gram alkohol absolutnya
       Jawab :
57 % b/b              =   64,8 % v/v                =   BJ  0,8964
alkohol absolut    =     64,8 % x  1000 cc           =         648 cc

Berat larutan        =   1000 x 0,8964          =  896,4 gram

Alkohol absolut  =   x  896,4 g          =   510,95 gram
5.        800 cc etanol BJ 0,8364
       Jawab :
BJ 0,8364  =  87,8 % v/v  =  82 % b/b
Alkohol absolut  =   87,8 %  x  800 cc         =  702,4 cc
Berat larutan        =   800 x  0,8364           =   669, 12 gram 
Alkohol absolut   =  82 %   x   669,12 g     =   548,68gram
            Kegunaan menghitung alkohol absolut adalah untuk mencari kadar.


Contoh soal :

Berapa % b/b kadar etanol yang diperoleh kalau kita mencampurkan 100 gram etanol 70 % v/v  dengan air  200 cc ?

Penyelesaian :
100 gram etanol 70 % v/v     = 62,44 % b/b à 
alkohol abs. 62,44/100 x 100                      = 62,44  g
  Kadar campuran  =  x 100 %   =   20,81 %    b/b
              Atau menggunakan rumus :
            B1 x K1 + B2 x K2 = B3 x K3

100  x  62,44  +  200 x 0 = 300 x K3
K3 =      x 100 % = 20, 81 %
                                                           
Apabila tabel yang dimaksud tidak ada dalam daftar maka harus dilakukan   interpolasi .

Cara :
Misalkan yang hendak diketahui % b/b dan BJ etanol 90,5 % v/v.
Ambil 1 tabel yang terdekat diatasnya. Dengan perbandingan biasa kita  dapat membuat tabel baru.



BJ
0,8271



b/b
85,69


v/v
90
0,5
1

0,0066

1,3
90,5

0,8337

86,99

91

Perbandingan 0,5/1 =1/2
% b/b= 85,69 + ( ½ x 1,3 )
         = 85,69 + 0 65
         = 86,34
BJ     = 0,8271 + ( ½ x 0,0066 )
         = 0,8271 + 0,0033
         = 0,8304
Jadi etanol 90,5 % v/v = etanol 86,34 % b/b; Bj = 0,8304.

Latihan soal.                                       

1.    Interpolasi dari BJ  0,9003
2.    Interpolasi dari 66,5 % b/b
3.    Tentukan % b/b, % v/v dan BJ dari campuran :
     1200 gram etanol 60 % v/v  +  200 cc air
4.    Hitunglah % b/b, % v/v dan BJ campuran  :
100 gram spiritus dilutus  +  100 gram air
5.    Hitung berapa gram air yang ditambahkan pada campuaran
500 cc spiritus 96 % v/v  +  air samapi 1 liter
6.    Dibutuhkan 1 liter spiritus 60 % b/b. Dalam persediaan kita mempunyai spiritus fortior. Berapa cc air yang diperlukan
7.    Dibutuhkan etanol 40 % v/v dalam persediaan  terdapat 300 cc spiritus fortior dan 200 cc spiritus dilutus.
8.    Tentukan BJ dari campuran sama berat spiritus dilutus dan air
9.    Tentukan BJ dari campuran sama volume spiritus dilutus dan air.

Contoh soal kontraksi.
       Dicampurkan 100 cc spiritus dilutus dengan 100 cc air.
Berapa cc hasil yang akan didapat dan hitungkan kontraksinya!
       100 cc x 70 % v/v  +  100 cc 0%  v/v     à      ?  
       Berat campuran :
       =     (100 x  0,8837) g + 100 g     à   88,37  +  100 
       =     188,37 g  (x)  % b/b
       Etanol absolut :
       =       x   88,37      =                          55,18 g
             
       Kadar  =   x 100 %  = 29,29 % b/b 
BJ 0,9545 (hasil interpolasi), maka volume sebenarnya (Volume praktis)           =      =   197,35 ml
       Volume teoritis = Vt  =   V1  +  V2  
                                          = 100 ml + 100 ml
                                           = 200 ml

       Kontraksi                    =   Vt  - Vp
                                          =   200 ml -  197,35 ml
                                           =   2,65  ml
       % kontraksi                 =    x 100 %   = 1,33 %.
       kontraksi tidak boleh lebih dari 3,6 %
        
Latihan soal

1.        Hitunglah kontraksi bila dicampur etanol absolut dengan air sama jumlah volumenya
2.        Hitunglah kontraksi dalam % jika dicampur 200 ml spiritus dilutus dengan 300 ml spiritus 95 % v/v
3.        Hitunglah kontraksi bila dicampur masing-masing 100 g spiritus 95 % v/v, 100 g spiritus dilutus dan 200 g air.


¨      Hitungan Pengenceran Bukan  Etanol.                           
          Hendak dibuat 300 gram larutan  yang mengandung 10 % NaCl dengan mempergunakan larutan yang mengandung 50 % NaCl. Berapa jumlah larutan  50 % yang harus dipakai dan berapa air yang harus ditambahkan ?
Untuk menyelesaikan soal ini , tentukan dulu :
1.        Mana bagian  yang membentuk dan mana yang terbentuk.
2.        Komponen  yang belum kita ketahui  kita misalkan X
3.        Zat aktif yang membentuk sama dengan yang terbentuk
4.        Berat zat yang membentuk harus sama dengan yang terbentuk.
5.        Kalau terdapat selisih berat antara zat terbentuk dengan yang membentuk maka selisihnya adalah zat penambah.
Jawab.
        X   gram   50 %   =   300 gram  10 %
        Zat aktif (za)       =     x  X            =   0,5 X
        Z.A                      =     x  300         =   30  gram
        0,5 X                   =   30

        X                         =    g                   =   60 gram
        Zat penambah (air)    =  300 -   60         =   240 gram

Latihan soal

1. Hitung berapa gram zat penambah diperlukan pada pembuatan 400 gram campuran   dengan kadar 20 %, bila yang tersedia 200 gram zat 25 % dan zat 15% yang belum diketahui jumlahnya.
     Jawab.
    X g   x   15 %   +  200 g  x  25 %     à      400 g  x   20 %
Z.A    (15/100 x   X )  +  ( 25/100 x 200)  à  20/100  x  400
Z.A       0,15 X            +          50           =   80
                                                          0,15 X       =   80  -  50
                                                                  X       =   =   200
              Zat 15 %   diambil sebanyak 200 gram
              Zat penambah  sebanyak  400 – ( 200 + 200 )  =  0 gram

2.   Hitung berapa gram larutan NaCl   40 % harus ditambahkan pada 10 gram larutan NaCl 10 % supaya diperoleh 100 gram larutan NaCl 20 % !
       Jawab :
              ( 10 g x  10 % ) +  ( X g  x  40 % )   à 100 g  x 20 %
Z.A(  x  10 )  +  ( x  X ) à     20/100  x  100
                       1               +     0,4 X                   =   20
                                                               X          =   20 -  
                                                               X          =   47,5  g
              Larutan NaCl 40 % yang diambil     47,5 gram
              Zat penambah    100  -  (  10 + 47,5 ) =   42,5 gram

3.    Hitunglah berapa gram larutan glukosa 15 %  dan  glukosa     25 % harus ditambahkan pada 200 gram larutan  glukosa 20 % supaya diperoleh 600 gram larutan glukosa 18 %
       Jawab :
Glukosa 15 %    =   X
Glukosa  25 %   =   (600 – 200 ) – X
X  x  15 %   +   (400-X) x  25 %  +  200 x  20 %  
                          à     600  x   18 %
0,15 X +  100 -  0,25 X  +  40   =  108
0,15 X  -   0,25 X  =  108  -  ( 100 + 40) -   0,1 X  =  -  32
X   =     =  320  
Jumlah glukosa 15 %     320 gram
Jumlah glukosa 25 %      400 – 320   =   80 gram
                                                                                               
4.    50 mg alkaloid belladon dicampur dengan  1 gram extract belladon yang mengandung 1,5 % alkaloid belladon. Berapa gram campuran extract  belladon 1,3 % yang diperoleh dan berapa gram zat penambahnya.
Jawab :
50 x  100 % + 1000  x  1,5 %    à   X   x    1,3 %
          50      +          15              =     0, 013  X
                          X  =      =    5000 mg  = 5 g
Campuran yang diperoleh   5000 mg  =  5 gram
Zat penambah = 5000 – (1000 + 50)  =  3950 mg   =  3,95 g 

Tidak ada komentar:

Komentar anda saya tunggu ya, baik kritik, keluhan, pertanyaan saya terima..tolong ya terimakasih

Jika Ada Pertanyaan dan Permintaan Silahkan Berikan Komentar TERIMAKASIH UNTUK KEDATANGANNYA

Ziddu.com